Equityworld Futures Pusat : Beijing akan segera mengungkap lebih banyak kebijakan untuk mendorong pertumbuhan di tengah meningkatnya tekanan perdagangan A.S

Equityworld Futures Pusat – Regulator Tiongkok harus meningkatkan dukungan untuk ekonomi dan menjaga likuiditas yang cukup dalam sistem keuangan, Wakil Perdana Menteri Liu He mengatakan pada hari Kamis, menyarankan Beijing akan segera mengungkap lebih banyak kebijakan untuk mendorong pertumbuhan di tengah meningkatnya tekanan perdagangan A.S.

Beijing memiliki banyak alat kebijakan dan mampu menghadapi berbagai tantangan, kata Liu di sebuah forum keuangan di Shanghai.

Meskipun ada banyak langkah-langkah dukungan dan pelonggaran kebijakan sejak tahun lalu, ekonomi pendingin China masih berjuang untuk kembali pada pijakan yang kuat, dan peningkatan tiba-tiba bulan lalu dalam ketegangan AS-Sino telah meningkatkan kekhawatiran perang perdagangan yang dapat memicu resesi global.

Komentar Liu muncul setelah sehari setelah data menunjukkan pertumbuhan kredit China lebih lemah dari yang diharapkan pada Mei, memperkuat ekspektasi pasar bahwa pelonggaran moneter lebih dibutuhkan. Aktivitas pabrik mengalami kontraksi pada bulan Mei dan impor turun paling besar dalam hampir tiga tahun, menyoroti permintaan yang lemah.

Baca juga: Equityworld Futures Pusat : Menekan penyelidikan di rumah Presiden Donald Trump dan pemerintahannya

“Saat ini, kami memang memiliki beberapa tekanan eksternal, tetapi tekanan-tekanan eksternal itu akan membantu kami meningkatkan kemandirian kami dalam inovasi dan mempercepat laju pengembangan berkecepatan tinggi,” kata Liu, yang juga merupakan negosiator utama di AS-Cina. pembicaraan perdagangan.

Pemerintah akan menggelar langkah-langkah yang lebih kuat untuk mendorong reformasi dan membuka diri, tambah Liu.

Kepala Bank Rakyat China Yi Gang mengatakan pekan lalu bahwa ada ruang “luar biasa” untuk melakukan penyesuaian kebijakan jika perang perdagangan memburuk.

“Kami memiliki banyak ruang dalam suku bunga, kami memiliki banyak ruang dalam tingkat rasio cadangan yang diperlukan, dan juga untuk fiskal, perangkat kebijakan moneter, saya pikir ruang untuk penyesuaian luar biasa,” kata Yi.

Sebelumnya pada hari Kamis, China Daily, mengutip ekonom, mengatakan Cina diperkirakan akan menyesuaikan uang dan pasokan kredit dalam beberapa minggu mendatang, termasuk pemotongan suku bunga atau persyaratan rasio cadangan, untuk menghadapi “risiko penurunan” jika ketegangan perdagangan meningkat.

Pemotongan lebih lanjut dalam rasio persyaratan cadangan bank (RRR) sudah diperkirakan tahun ini, terutama setelah konflik perdagangan meningkat bulan lalu. Kedua belah pihak menaikkan tarif barang masing-masing, dan Washington mengancam lebih banyak.

Bulan lalu, PBOC meningkatkan upaya untuk meningkatkan pertumbuhan pinjaman dan aktivitas bisnis, mengumumkan pemotongan tiga-fase dalam persyaratan cadangan bank regional untuk mengurangi biaya pembiayaan untuk perusahaan kecil dan swasta.

Sekarang telah memotong enam kali RRR sejak awal 2018.

Tidak seperti penurunan sebelumnya, bagaimanapun, bank sentral telah enggan untuk memotong suku bunga acuan sejauh ini. Analis percaya itu tertahan pada langkah-langkah yang lebih agresif karena kekhawatiran bahwa langkah seperti itu bisa berisiko menambah tumpukan utang sisa dari stimulus masa lalu.

Pelonggaran yang lebih kuat juga dapat memicu arus keluar modal dan menambah tekanan pada yuan China, yang telah merosot hampir 3 persen terhadap dolar sejak perdagangan meningkat bulan lalu.

Sumber mengatakan kepada Reuters pada bulan Februari bahwa PBOC mempertimbangkan penurunan suku bunga acuan sebagai upaya terakhir. Tetapi beberapa analis sekarang berpikir satu atau lebih pemangkasan kemungkinan terjadi jika sengketa perdagangan tidak terkendali dan Federal Reserve AS mulai memotong suku bunganya, memberikan ruang lebih banyak bagi PBOC untuk bermanuver.

Mengutip para ahli, China Daily mengatakan lembaga keuangan menghadapi likuiditas yang lebih ketat pada Juni, dan mengatakan pihak berwenang ingin memacu pertumbuhan kredit lebih cepat untuk memenuhi target pertumbuhan ekonomi.

Beijing telah menetapkan target pertumbuhan sekitar 6 hingga 6,5 ​​persen untuk tahun ini, turun dari 6,6 persen pada 2018, yang merupakan tingkat ekspansi paling lambat yang pernah dilihat negara itu dalam hampir 30 tahun.

Analis di Bank of America Merrill Lynch (NYSE: BAC) percaya pertumbuhan PDB Tiongkok bisa turun menjadi 5,8 persen tahun ini dan 5,6 persen pada 2020 jika perang perdagangan meningkat.

Sumber dari Reuters di edit oleh Equityworld Futures Pusat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s